Sakit campak hafsa dan jahit tas kanvas

May 29, 2015

Hai blog..maaf yah aku 2 minggu tak mencoret-coreti dirimu.Mood saya buat nulis gak ada plus hafsa baru sembuh dari sakit campak

Yaps hafsa yang berumur 2 tahun sakit campak.Campak itu apa sih??bagaimana sih?? 
Begini kata pakde wikipedia

Penyakit Campak (Rubeola, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus yang sangat menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan karena infeksi virus campak golongan Paramixovirus.

Penularan infeksi terjadi karena menghirup percikan ludah penderita campak. Penderita bisa menularkan infeksi ini dalam waktu 2-4 hari sebelum rimbulnya ruam kulit dan 4 hari setelah ruam kulit ada.
Sebelum vaksinasi campak digunakan secara meluas, wabah campak terjadi setiap 2-3 tahun, terutama pada anak-anak usia pra-sekolah dan anak-anak SD. Jika seseorang pernah menderita campak, maka seumur hidupnya biasanya dia akan kebal terhadap penyakit ini.

Campak, rubeola (bukan rubella=campak Jerman), atau measles (di beberapa daerah disebut juga sebagai tampek, dabaken atau morbili) adalah penyakit infeksi yang menular atau infeksius sejak awal masa prodromal, yaitu kisaran 4 hari pertama sejak munculnya ruam. Campak disebabkan oleh paramiksovirus ( virus campak). Penularan terjadi melalui percikan ludah dari hidung, mulut maupun tenggorokan penderita campak (air borne disease). Masa inkubasi adalah 10-14 hari sebelum gejala muncul.

Jadi kata pakde wiki,paling enggak hafsa sudah kena virusnya 4 hari sebelum panas itu dimulai.Pas buka-buka foto di hape 4 hari sebelum demam,hafsa lagi dimana yah??Aha!! Gotcha!!Hafsa lagi main di mall TP.Saya masih ingat ada anak yang naik mobil-mobilan sebelum hafsa ,lagi terbatuk-batuk.Feeling saya si anak itu yang bawa virusnya karena baru sembuh dari campak *tersuudzon*.

Hafsa awalnya hanya demam,saya beri tempra.Tiba-tiba besok paginya hafsa jadi flu.Oh mungkin karena flu nih demamnya *biar gak panik*.Hari ke 3 tiba-tiba hafsa jadi batuk dan demam makin tinggi.Tengah malam saya ganti bajunya karena basah terkena air minum.Pas dibuka jeng jeng jeng ada bintik-bintik merah sedikit di belakang telinganya.Saya sih gak punya firasat kalo hafsa kena DB.Karena hafsa gak muntah sama sekali,masih mau makan (meskipun sedikit sedikit tapi sering) dan minum.
bubuk sama ayah


Pagi,hari ke 4 ketika mau membersihkan badan,eh merah-merahnya seleher dan bersisik gitu.Demam tentu makin tinggi udah di angka 39an.Omega sudah yakin ini campak,tapi sebagai ibu saya tetep was-was.Kata omega besok hari ke 5 adalah puncaknya dan bakal ada diare.Leet see sayang!

Hari ke 5 demam makin tinggi dan sore harinya hafsa diare..nafsu makan masih stabil minumnya kayak orang buka puasa....banyak banget.Hafsa merasa kehausan dan mulai letoy.Sudah deh cuss ke dokter ajah.Kali ini gak ke dokter anak,tapi Dokter THT...Loh kenapa??yah karena sebelum sakit,hafsa sering mengorek-ngorek telinga.nya.Seperti pepatah satu mendayung dua tiga pulau terlampaui.Sekalian sambil negcek telinganya itu.

Sampai ke dokter tht,saya langsung menceritakan kronologi sakitnya hafsa.Eh sama dokter tht yang di tangani terlebih dahulu adalah telinganya,takutnya infeksi telinga atau kenapa-kenapa, karena yah itu tadi hafsa sering mengorek-ngorek telinganya itu loh. Langsung deh saya disuruh mangku hafsa di kursi untuk memeriksa telinga.Oke saya yang pangku plus megangi badan hafsa,omega bagian pegang kepalanya.

Begitu diliat telinganya "Bu ini telinganya ada yang nyumbat,saya bersihkan tolong di pegangin yah yang erat bu".Apaan yang nyumbat di telinga hafsa??Kan hafsa masih umur 2 tahun dokter.Si dokter langsung konsentrasi nyemprotin cairan ke telinga hafsa dan mengorek mengambil kotoran yang ada di telinga hafsa.Hafsa gimana?? Yah nangis yah ngeraung " olong olong sudah sudah geyi geyi".
Begitu di ambil ama dokternya,saya ama omega terkejut banget.Busyet kok bisa segitu gedenya tuh kotoran seperti kerak hitam di dalam telinga hafsa yang seuprit.Telinga kanan - kiri sudah bersih..Tapi di telinga kanan masih ada kecil banget dan terlalu dalam.Kata dokter gpp nanti bisa keluar asal yang bikin mampet udah dikeluarin.sip dok!


Setelah urusan telinga selesai,lanjut ke cek mulut,hidung dan lidah hafsa,dan saya tunjukin merah-merah di leher hafsa. Tanpa ragu dokter langsung berkata "ini campak bu,nanti bisa hilang sendiri,yang penting batuk dan pileknya jangan mengganggu.diare juga salah satu bawaan campak.Sementara makan yang halus dulu yah.Istirahat yang cukup minum vitamin yang biasanya dia suka".Oh ya saat dokter menganjurkan hafsa makan halus,saya ama omega gak yakin hafsa mau balik makan halus.Dengan tekad yang gak terlalu bulat, saya bikinin deh nasi lembek kalo toh gak dimakan yah sudah..eh tapi ternyata bener loh,hafsa suka nasi lembek.. makannya banyak kayak normal.Hehe Makasih yah dr Supriyadi SpTHT.

Yang bikin sedih nih waktu diare,hafsa kalo mau kentut takut dan panik bilang "ngengek ne ngengek ne",soalnya Hafsa belum pernah sakit diare sih mungkin dia merasa kok keluar terus nih ampas tiap kali kentut.

Hari ke 6 nafsu makan makin naek drastis,demam masih tapi dikisaran 38.Hari ke 7 makan normal demam sudah turun jadi 37.Hari ke 8 makan normal demam sudah tidak tapi masih belum lari-lari.Hari ke 9 makan normal dan hafsa kembali ceria lari-lari dan pengen main ama temennya,tapi NO-NO karena saya takut nanti temennya tertular.Sabar yah hafsa  .Eniwei sakitnya hafsa kok sesuai prediksi pakde wikipedia ya.Xixixixi
Okelah selama hampir 2 mingguan itu saya dirumah menghibur diri karena gak bisa pergi-pergi.Buka-buka stok kain,sambil liatin hafsa yang bangun makan nonton tv tidur.Eh kok liat kain canvas yang dibeli di liman waktu liburan kemarin numpuk yah.

Tas dari kain kanvas

deh di eksekusi jadi tas tote terbuat dari kain kanvas.Gak pake lama loh ngejahitnya,karena yang biasanya ikut berpartisipasi sedang sakit dan recovery.nya bobok terus.Inilah jadinya tas jahit sendiri untuk pertama kali.
Tas Tote Jahit sendiri dari Kain Kanvas

Cakep gak?
Kenapa bikin tas warna merahmerona??Yah karena si hafsa sakit campak,kalo kena campak kulit warnanya merah.Nah nyambung kan??kalo gak, sambungin sendiri deh
Ah hafsa sehat-sehat terus yah nak,Ibu lebih senang kalo menjahitnya sambil kamu recokin udul-udul benang dan kain

You Might Also Like

0 comments

Subscribe